THE SOLAR SYSTEM

MENJELAJAH SYSTEM TATA SURYA LEBIH JAUH

Cincin Saturnus Dan bulan Saturnus

Beberapa bulan es Saturnus mungkin telah terbentuk setelah dinosaurus menjelajahi Bumi. Pemodelan komputer baru dari sistem Saturnus menunjukkan cincin dan bulan mungkin berusia tidak lebih dari 100 juta tahun.

Saturnus memiliki 62 bulan yang diketahui. Semua dari mereka dipengaruhi tidak hanya oleh gravitasi dari planet ini, tetapi juga oleh gravitasi masing-masing Bulan. Sebuah model komputer baru menunjukkan bahwa bulan-bulan Saturnus seperti Tethys, Dione dan Rhea belum terlihat jenis perubahan miring orbital mereka yang khas bagi bulan yang telah hidup dalam sistem dan berinteraksi dengan bulan lainnya dalam jangka waktu yang lama. Dengan kata lain, bulan ini tampaknya masih sangat muda.

Bulan selalu merubah orbitnya. Itu tak terelakkan,” kata Matija Cuk, peneliti utama di SETI Institute dan salah satu penulis penelitian baru ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Tapi kenyataannya, ini memungkinkan kita untuk menggunakan simulasi komputer untuk menggoda keluar sejarah bulan dalam sistim Saturnus. Melakukan hal itu, kami menemukan bahwa mereka kemungkinan besar lahir baru-baru ini dari sejarah planet.”

Usia cincin Saturnus telah menjadi perdebatan sejak penemuan mereka di tahun 1600-an. Pada tahun 2012, astronom Perancis menyarankan bahwa beberapa bulan batin dan cincin terkenal di planet ini mungkin baru terbentuk baru-baru ini. Para peneliti menunjukkan bahwa efek pasang surut – yang mengacu pada “interaksi gravitasi bulan batin dengan cairan jauh di interior Saturnus,” menurut pernyataan itu – harus menyebabkan bulan ini pindah ke orbit yang lebih besar dalam waktu yang sangat singkat.

Saturnus memiliki puluhan bulan yang perlahan-lahan meningkatkan ukuran orbital mereka karena efek pasang surut. Selain itu, pasang surut bulan kadang-kadang memungkinkan mereka pindah ke orbit resonansi. Hal ini terjadi ketika periode orbit satu bulan menjadi pecahan sederhana dari yang lain. Misalnya, satu bulan bisa mengorbit dua kali lebih cepat bulan lain, atau tiga kali lebih cepat.

Setelah resonansi orbital berlangsung, bulan dapat mempengaruhi gravitasi masing-masing, bahkan jika mereka sangat kecil. Hal ini pada akhirnya akan memanjangkan dan memiringkan orbitnya dari bidang orbit asli mereka.

Dengan melihat model komputer yang memprediksi bagaimana perpanjangan orbit bulan dari waktu ke waktu, dan membandingkannya dengan posisi yang sebenarnya dari bulan saat ini, para peneliti menemukan bahwa orbit Tethys, Dione dan Rhea “kurang berubah dari yang diperkirakan sebelumnya, “kata pernyataan itu. Bulan-bulan ini tidak tampak bergerak sangat jauh dari tempat mereka dilahirkan.

Untuk mendapatkan nilai yang lebih spesifik untuk usia bulan ini, Cuk menggunakan es geyser di bulan Saturnus, Enceladus. Para peneliti berasumsi bahwa energi yang memberi tenaga geyser iniberasal dari interaksi pasang surut dengan Saturnus dan tingkat aktivitas panas bumi di Enceladus yang telah konstan, dan dari sana, disimpulkan kekuatan pasang surut dari Saturnus.

Menggunakan simulasi komputer, para peneliti menyimpulkan bahwa Enceladus akan pindah dari posisi orbit aslinya saat ini hanya 100 juta tahun – yang berarti mungkin terbentuk selama periode Cretaceous. Implikasi yang lebih besar adalah bulan dalam Saturnus dan cincin yang cantik semua relatif muda. (Bulan yang sedikit jauh seperti Titan dan Iapetus tidak terbentuk pada waktu yang sama.)

Jadi timbul pertanyaan – apa yang menyebabkan lahirnya bulan batin terbaru?” Cuk mengatakan dalam pernyataan itu. “Dugaan terbaik kami adalah Saturnus memiliki koleksi bulan yang samasebelumnya, tapi orbitnya terganggu oleh jenis khusus dari resonansi orbital yang melibatkan gerak Saturnus mengelilingi matahari. Akhirnya, orbit bulan tetangga menyeberang, dan benda-benda bertabrakan. Dari puing-puing ini, terbentuklah bulan batin dan cincin yang sekarang terlihat. “

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 30 Maret 2016 by .
%d blogger menyukai ini: